Mengapa Miraitowa, Maskot Olimpiade Tokyo Jepang Tidak Muncul di Acara Pembukaan dan Penutupan?

Perhelatan Olimpiade 2020 Tokyo berakhir, Minggu (8/8/2021) malam yang ditandai dengan upacara penutupan Olimpiade Tokyo. Banyak kisah yang tersisa dari penyelenggaraan Olimpiade Tokyo yang sempat tertunda selama setahun karena pandemi Covid 19. Salah satunya adalah tidak munculnya maskot olimpiade, Miraitowa saat acara upacara pembukaan maupun penutupan Olimpiade akhir pekan lalu.

Miraitowa adalah maskot Olimpiade 2020 yang dibuat oleh Ryo Taniguchi, perancang independen yang tidak tergabung ke dalam kelompok biro atau perusahaan periklanan mana pun. Ada juga Someity, maskot Paralimpiade yang juga dibuat oleh Ryo Taniguchi. Memang tidak ada keharusan maskot muncul di acara Pembukaan dan atau Penutupan Olimpiade.

Namun hasil pemilihan maskot tanggal 22 Februari 2018 jatuh kepada Ryo Taniguchi dan dapat dukungan dari masyarakat Jepang membuatnya sangat terkenal dan masyarakat menantikan maskot muncul di acara Pembukaan dan atau penutupan Olimpiade. Ternyata maskot tersebut tidak muncul dan banyak penggemarnya sedih mempertanyakan mengapa maskot itu tidak muncul? Ke mana perginya wajah turnamen?

Maskot Olimpiade Tokyo, yang diputuskan melalui pemungutan suara siswa sekolah dasar secara nasional pada Februari 2018. Itu dinamai "Miraitowa" dengan mengalikan "masa depan" dan "keabadian" dengan pola kotak kotak. "Saraf motoriknya luar biasa, dan kamu bisa berteleportasi ke mana saja." Upacara pembukaan Olimpiade diadakan di Stadion Nasional pada 23 Juli.

Produksi yang mengekspresikan piktogram "piktogram" yang mewakili acara kompetisi menjadi topik hangat, tetapi tidak melihat Miraitowa sampai akhir. Seorang juru bicara Panitia Penyelenggara Pertandingan mengatakan, "Awalnya, seharusnya tampil di pra pertunjukan sebelum upacara pembukaan. Pra pertunjukan dibatalkan karena upacara pembukaan tidak dijaga, dan para pemain sebelum pawai dikirim ke luar ke halaman belakang. Maskot tak jadi ke luar." Tidak ada aturan bahwa maskot harus muncul pada upacara pembukaan, itu diserahkan kepada produksi setiap turnamen.

Di media sosial twitter dan lainnya (layanan pertukaran internet), foto foto menyenangkan yang diambil oleh pemain dari setiap negara dan wilayah dan Miraitowa diposting. "Maskot seharusnya berinteraksi dengan penonton, termasuk anak anak. Sebagian besar kompetisi tidak dihadiri dan maskot tidak pernah mengunjungi venue." "Saya tidak mampu berbicara tentang apa yang harus dilakukan dengan maskot itu selama turnamen, jadi saya tidak bisa banyak membicarakannya," kata seorang pejabat komite organisasi.

Segera sebelum pembukaan Olimpiade, diputuskan bahwa sebagian besar tempat akan menampung tamu tanpa pengawasan pertama dalam sejarah (tanpa penonton), dan Komite Penyelenggara terpaksa meninjau keseluruhan operasi. Kesempatan maskot untuk menggairahkan penonton hilang di antara kompetisi dan tidak ada waktu untuk membahas alternatif. Apakah Miraitowa seukuran aslinya ditutup untuk bisnis?

"Tidak, bukan itu masalahnya, dan maskot tampil atas permintaan media," kata seorang juru bicara. Dikatakan bahwa stasiun TV dari berbagai negara dan wilayah seperti Amerika Serikat, Kanada, Australia, Kroasia, dan Hong Kong dipanggil ke studio yang didirikan di Tokyo untuk memeriahkan acara tersebut. "Yah, sampai sang maskot sangat sibuk harus mendapat sedikitnya satu tawaran sehari."

Sayangnya, tidak ada tawaran dari stasiun TV Jepang, jadi sang maskot tidak memiliki kesempatan untuk melihat Miraitowa seukuran aslinya di Jepang. Kegiatan utama terbatas pada pengenalan kompetisi panas di Instagram resmi. https://www.instagram.com/miraitowa/ "Saya ingin semua orang bersemangat tanpa kecemasan dan memainkan peran aktif tahun depan."

Musim semi lalu, ketika penundaan diputuskan selama satu tahun, penulis dan ilustrator Ryo Taniguchi (46) mengatakan demikian. Menengok ke belakang, pemilihan maskot sekolah dasar dimulai pada Desember 2017 sebagai inisiatif pertama di Olimpiade, dan itu menarik. Sebelum pemungutan suara, saya mengerjakan "Pendidikan Oripara" dan belajar tentang filosofi Olimpiade dan negara negara peserta yang menghormati keragaman."

Sekitar 200.000 kelas, yaitu sekitar 80 peren dari sekolah dasar di seluruh negeri, berpartisipasi dalam periode pemungutan suara sekitar dua bulan. Desain Taniguchi diputuskan oleh mayoritas dari tiga rencana terakhir, dan kemudian nama itu diputuskan. Siswa sekolah dasar yang memilih "Japaneseness is coming out" juga mengungkapkan kegembiraannya, namun turnamen yang sempat tertunda selama satu tahun itu dan telah berakhir tanpa menunjukkan kehadirannya.

Dan ini menjado pembicaraan luas masyarakat Jepang. Mengapa maskot tersebut tidak muncul di acara Pembukaan dan Penutupan Olimpiade. Banyak sekali isu yang beredar di dunia maya dan tidak sedikit yang menyayangkan maskot tersebut tidak ke luar di acara Pembukaan maupun Penutupan Olimpiade, padahal pilihan rakyat itu sangat dan menggemaskan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.